Pages

  • RSS

Friday, July 16, 2010

Dia Yang Bernama Al-Wakeel


"Ya Allah, jangan Kau tinggalkan aku untuk diriku walau
sekelip mata atau yang lebih sedikit dari itu, kerana jika Kau meninggalkanku,
maka Kau tinggalkan aku dalam kelemahan,aurat dan kesalahan. Dan aku tidak
percaya kecuali pada rahmatMu"
(HR Al-Baihaqi)

Jangan tinggalkanku Ya Allah. Jangan Kau biarkanku bergerak sendiri, wahai Tuhanku, walau hanya sekelip mata!

Bukankah Kau Yang Bernama Al-Wakeel?

Ya, Al-Wakeel yang menguruskan hambaNya, dengan kebaikanNya, dan tidak akan menyia-nyiakan dan menimpakan kemudharatan, bahkan Dia akan menunjuki jalan kemaslahatan.

Pabila Kau tutup pintu rezeki kami, Kau sebenarnya telah membuka jalan rezeki yang lain bagi kami. Kau takkan pernah memudharatkan kami. Lalu, mengapa kami enggan bertawakkal?

Tawakal, ianya ibadah hati, dan hanya dilakukan oleh hati.Ya, ianya tidak terkait dengan perlakuan anggota badan. Anggota badan kita, kaki, tangan atau lisan harus bekerja keras seolah-olah tidak mengenal erti tawakal.Anggota yang hanya berfungsi untuk menyempurnakan sebab. Sedang hati di sebaliknya,ia akan memutuskan hubungan antara sebab dan akibat, dan hanya bergantung harap sepenuhnya kepada Allah Taala!

Tawakal, ianya kepasrahan hati di hadapan Allah, sebagaimana pasrahnya mayat di hadapan orang yang memandikannya, yang redha tubuhnya dibolak-balikkan sewenangnya.Kita bagai membenarkan Allah melakukan apa sahaja yang Dia kehendaki, kerana yakin Al-Wakeel itu takkan menjerumuskan hambaNya ke dalam kemudharatan.

Tawakal, ianya apabila Al-Mutawakkil itu rela Allah sebagai Al-Wakeel.Kita rela Allah sebagai tempat bersandar dan berpaut, dan kita serahkan semua urusan kepadaNya tanpa ragu-ragu.

Kerana apa?
Kerana Al-Wakeel itu adalah Rabb yang memiliki 'Arsy yang agung. (At-Taubah:129)

Mengapa kita jadikannya sebagai pelindung?
Kerana dialah Rabb timur dan barat, dan di genggamannya segala sesuatu. (Al-Muzammil:9)

Mengapa?
Kerana Dia adalh Ar-Rahmaan (Yang Maha Penyayang). Yang tidak akan membiarkan kita dalam keburukan.Dialah Ar-Rahmaan,yang akan membawa kita kepada kebaikan.Dialah Ar-Rahmaan, yang menyayangi hambaNya,maka bertawakkallah padaNya. (Al-Mulk:29)

Tawakal, ianya sangat indah.Tawakal yang hanya ada dalam agama Islam, takkan difahami oleh penganut agama lain. Kerana Islam, umatnya meyakini, hasil itu langsung tidak berkait dengan usaha yang telah dilakukan.

Kayanya dia bukan disebabkan bersungguhnya dia bekerja mecari rezeki.
Berjayanya dia di dalam pelajaran, bukannya disebabkan usahanya menglangkaji saban malam.

Bahkan, itu kurnia dari Ar-Rahmaan yang Maha Pengasih.

Bukankah tawakal Muhammad Sallallahu 'Alayhi Wa Sallam itu terbukti dengan kematian dua manusia yang paling dicintai; Abu Talib yang menjaganya dari kaum Quraisy, dan Khadijah yang setia membantu di sisi? Allah yang berkuasa memegang urusan ajal, boleh saja jika keduanya diwafatkan setelah Fathul Mekah, yakni setelah kemenangan Islam dicapai dengan gemilang.Lalu, mengapa Allah mewafatkan keduanya ketika mana Rasulullah Sallallahu 'Alayhi Wa Sallam sangat memerlukan mereka?

Seolah-olah Allah berkata: "Siapakah yang berdiri di sampingmu, wahai Muhammad?Bapa saudaramu dan isterimu, mereka telah mati. Lalu kau punya siapa selainKu? Punyakah Kau selain Allah?"
Khadijah dan Abu Talib diwafatkan, agar Muhammad Sallallahu 'Alayhi Wa Sallam semakin bergantung harap kepada Rabbnya.

Kerana Al-Wakeel itu, Dia 'cemburu' pada hati hambaNya. Allah mencintai jika hati seorang hamba hanya bergantung denganNya semata.Tetapi jika hambaNya disibukkan oleh urusan dunia, maka Allah mengambil dunianya tersebut, agar dia hanya disibukkan oleh Allah sahaja, dan kembali bertawakkal padaNya.

Lihatlah Ibrahim Alaihissalam yang mencintai Ismail Alaihissalam. Allah mengambil Ismail dari tangannya, dan memerintahkan padanya untuk menyembelih Ismail.Ketika pisau diletakkan di leher Ismail, yang ada dalam hatinya hanyalah kecintaan kepada RabbNya!

maka sahabatku, ketika semua jalan bagi kita telah tertutup, janganlah bersedih.

ketahuilah bahawa Allah itu menginginkan kita agar kembali kepadaNya, hingga kita menyedari bahawa Dia adalah sebenar-benar dan sebaik-baik Al-Wakeel.

ketahuilah,

Pena telah diangkat, dan Lembaran telah pun kering.

rezeki, ajal, amalan, celaka atau bahagiakah kita, segalanya telah lama tertulis.dan tiada apa yang mampu mengubah atau menghapuskan apa yang telah ditakdirkan Allah kepada kita.

hasbunallahu wani3mal wakeel..

selamat menerima natijah imtihaan akhir kepada pelajar Perubatan Tahun 3 Universiti Kaherah yang akan keluar dalam beberapa hari saja lagi.
sesungguhnya Allah itu sebaik-baik perancang dan menetapkan sebaik-baik keputusan..moga kita redha dengan segala ketetapan..allahumma ameen

1 comments:

mylittlepencil said...

k huda...terima kasih sangat2...best...

p/s : rindu~