Pages

  • RSS

Thursday, January 3, 2013

niat

Bismillah.

Alhamdulillah wasyukru lillah.

Hari ini Allah kurniakan lagi nikmat iman dan islam kpd kami, dan tanpa pernah jemu mengizinkan lagi kami menghirup udara milikNya, menjalani kehidupan seharian dengan panca indera kurniaan dariNya. tanpa lokek dia mengurniakan nikmat , walaupun hamba-hambaNya yang hina ini kadang terlupa  mengucap kalimah syukur, walau sepatah pun memuji kebesaranNya.

Alhamdulillah wa syukrulillah.

Hari ini, permulaan hariku sangat indah. Aku dan anak2 usrahku a.k.a adik2 bulatan gembira memulakan hari kami dgn jilsah ruhiyah kami seawal sebelum subuh. mahu kelainan katanya, krn selama ni mau'id kami selalu dibuat pada waktu malam. sekali sekala bertukar angin, alhamdulillah menarik juga dan tak mengantuk pun sebenarnya. :) ditambah pula dgn ketiadaan masa disebabkan semua ahli usrah sibuk dgn urusan kuliah dan sebagainya (baca: ahli usrah yg terdiri dari 2 universiti berbeza, 2 jurusan; Medic dan Dentist, dan 4 batch yg berbeza) agak sukar nak menemui masa yg sesuai. akhirnya jam 4 pagi menjadi pilihan.

Apa yg menjadi kelainan juga pada usrah kali ini, kerana ini adalah usrah terakhir sebelum 2 anak usrahku berangkat ke bumi Gaza pada keesokan pagi, bersama Misi Aqsa Syarif ke 12 dari Malaysia.

Perkongsian kami pada hari ini sangat ringkas, tapi terasa ruhnya. Jilsah dibuka dengan tadabbur beberapa ayat dari Surah Tahrim, Surah Zumar dan Surah Sad, yg kesemuanya bertemakan tentang syurga. Kemudian akhirnya ditutup dgn perkongsian dan harapan dari anak2 usrah ku yg menyertai misi ke Gaza kali ini. Mereka memang berjiwa besar, menjadi peserta misi bukan sekadar suka2 tapi mereka menyedari hakikat tanggungjawab dan amanah besar yg digalas sbg seorang peserta misi. Perkongsian keduanya akhirnya menjadikan jilsah kami akhirnya menjadi tempat curahan air mata. kepada siapa lagi nak mengadu kalau bukan ukhti sendiri, ahli usrah sendiri kan? :)

Alhamdulillah, aku bersyukur Allah telah memilih ukhti2 ku terutama anak2 usrahku menjadi antara mereka yg bakal menjejakkan kaki ke bumi barakah itu. Semoga perginya mereka membawa manfaat yg besar dan membawa pulang mutiara2 berharga utk dikongsi bersama. Semoga mereka pulang menjadi 'orang' baru yg lebih baik, yg lebih jelas dan luas pandangan hidupnya sebagai seorang muslimah.

Namun, bohonglah kalau aku katakan, tiada langsung rasa iri dalam hati terhadap akhawat2 yg menyertai misi kali ini.Jujurnya, ketika tawaran ke Gaza sampai di hadapanku, aku teragak-agak nak menerimanya. Aku langsung tiada kekangan, keluargaku membenarkan, dan aku tiada kekangan kewangan. Namun ada sesuatu yg menyekatku.

Niatku.

Aku dapat merasakan niatku masih belum benar2 kholis lillah, bulat sepenuhnya hanya kerana Allah.

Kenapa aku mahu ke Gaza?

Hanya sekadar semangatkah? Atau ada kepentingan lain yg hendak diraih?

Menyedari masih ada saki baki jahiliyah dalam hati, aku batalkan hasratku utk memohon menjadi peserta. sedangkan peluang sudah terbuka seluas-luasnya.

Sedangkan hanya Allah sahaja yg tahu, betapa aku kepingin mahu ke bumi barokah itu.

Mungkin ramai manusia di luar sana yg mengata, "asyik2 Gaza, asyik2 Gaza, tak update pasal benda lain ke?"

Sangkaku mereka tak mengerti, betapa kami sudah jatuh cinta dgn Gaza dan manusianya.

Mendengar perkongsian dari mereka yg telah menjejakkan kaki ke bumi Gaza dan yg telah bertemu mata dgn manusia2  pilihan Allah itu, cukup membuatkan hati aku meronta-ronta mahu ke sana.

Aku mahu ke Gaza, kerana aku mahu menyerap ruh AlQuran dari mereka. Mereka yg dahulunya hina dan ditindas kerana pernah meninggalkan AlQuran, kini bangkit semula menjadi barisan paling hadapan yg mempertahankan agama Allah dan tanah suci Al-Aqsa. Mereka kini bukan mereka yg dahulu, kerana pejuang Gaza yg ada pada hari ini adalah mujahidin yg lahir dari madrasah AlQuran. Pejuang yg terpilih dari kalangan mereka adalah yg paling mesra dgn AlQuran. maka selayaknya mereka dipilih Allah utk menjadi di antara yg dikurniakan syahid!

Aku mahu ke Gaza, kerana aku rindukan pertemuan dgn orang2 soleh. Kerana nikmat terindah bagi mukmin itu adalah nikmat ketika bertemu dgn Allah, dan ketika bertemu dengan para auliya' dan solihin. Aku mahu melihat sendiri, generasi yg ditarbiyah dgn AlQuran ini, yg kadang sifat mereka ini seperti yg kita baca dalam kisah2 sahabat dan generasi salafussoleh terdahulu. Di Gaza adanya rijal spt Khalid AlWalid yg sangat cintakan jihad fisabilillah, di Gaza juga adanya wanita spt Khansa' ibu yg redha dgn syahidnya 5 puteranya.

Aku juga menanam niatku, jika aku diizinkan ke sana, aku mahu garap dan menyedut perkongsian drpd para wanita dan ibu2 di Gaza, ttg bagaimana mereka mampu mentarbiyah anak2 mereka menjadi pejuang Islam yg sangat cintakan AlQuran dan cintakan syahid. Kerana aku sangat2 mengimani, bahawa rijal dan mujahidin luar biasa yg kita lihat itu pastinya lahir hasil didikan manusia yg lebih luar biasa hebatnya bernama seorang ibu.

Namun di sebalik segala keinginan yg meronta-ronta ini, terpaksa aku tahan kehendak hati. Kerana ada lagi jahiliyah dalam hati yg perlu aku tanggalkan. supaya pergiku nanti semata-mata kerana mengharapkan keredhaan Allah tanpa ada kepentingan dunia yg lain.

Moga Allah mengizinkan aku menjadi antara yg terpilih utk ke sana di masa akan dtg, di waktu yg terbaik dlm hidupku.

Dan moga ikhwah akhawat yg menyertai misi kali ini selamat segalanya. selamat pulang atau selamat menjadi syahid, biiznillah :)




2 comments:

mimyliana said...

hudaaa me too sobs. peluang datang tp cam teragak-agak? T.T

plan pegi sekali jom. i tak reti sangat cakap arab hehe

rindu. muahs

nanad said...

aku jugaa mahu ke Gaza!

biiznillah :)