Pages

  • RSS

Wednesday, October 26, 2011

ahli ibadah yang bermain-main






"Thank You."

Slide terakhir yang terpampang di dinding dewan kuliyah yang dihadiri majoritinya pelajar Melayu tahun 5 Fakulti Perubatan Unversiti Kaherah, menandakan tamatnya kuliyah Paediatric selama sejam setengah itu.

Aku bergegas meluru keluar, hajatnya mahu cepat sampai ke rumah kerana solat Zuhur yang belum lagi ditunaikan.


Di pintu keluar dewan, terserempak sahabat seperjuangan dari zaman sekolah; Husna Afifah. Kami beriringan berjalan sambil berbual-bual. Kami berjalan di hadapan gerai-gerai pameran dan jualan yang dibuka oleh rakan-rakan Arab di sekitar kawasan universiti, tiba-tiba aku tersentak.

"Husna! Imam Maher!"

Terdengar di corong telinga kami dari salah satu gerai pameran berdekatan, bacaan ayat suci Al-Quran yang dialunkan Imam Masjidilharam yang menjadi kegemaran kami; Imam Maher Al-Mu'aqliy.

Kami berpandangan, saling berbalas senyum dan meneruskan langkah.

"Ya Allah, rindunya kat Tanah Haram...." aku bersuara. Dan perbualan kami setelah itu berkisar tentang kisah dan kerinduan kami kepada dua tanah suci yang dimuliakan Allah; Mekah dan Madinah, meskipun kedua kami baru saja pulang menunaikan ibadah umrah pada Ramadhan yang lepas.




Jujurnya, kerinduan itu tak pernah pudar. 2 minggu di Tanah Haram, aku bagaikan berada dalam 'bubbles of dream'. Macam dalam mimpi yang indah, dan terasa nak selama-lamanya berada dalam mimpi tu. Taknak dikejutkan dari tidur. Sepanjang 2 minggu kami disibukkan dengan ibadah lebih-lebih lagi dalam fatrah 10 akhir Ramadhan, tanpa diserabutkan langsung dengan perkara-perkara duniawi, tanpa depeningkan dengan qadhaya dakwah haraki dan tanzimi. Fikiran kami seolah-oleh diputuskan dari memikirkan benda-benda lain, selain ibadah.

Dan aku akui, 2 minggu ini boleh dikatakan hari-hari terindah dalam hidupku. Hari-hari kami hanya disibukkan untuk bersolat di Masjid Nabawi dan Masjidilharam, berlumba-lumba mengerjakan ibadah umrah. Hari-hari kami dilalui dengan memikirkan, apa yang boleh dibuat hari ini untuk dapatkan pahala yang berlipat-ganda dari hari sebelumnya. Berlumba-lumba mencari lailatulqadr, mengedarkan makanan untuk orang berbuka puasa, atau bersedeqah kepada pekerja-pekerja yang membersihkan Masjid Nabawi dan Masjidilharam, atau berdiri di tepi Kaabah mengedarkan tisu muka untuk mereka yang sedang melakukan tawaf, atau merancang plan pada hari itu; Bagaimana nak mendapatkan tempat untuk bersolat terawih dan qiyam di Saff pertama di hadapan Kaabah, atau sekadar berlumba mendapatkan pahala dengan mengedarkan plastik-plastik kosong di hadapan pintu masjid kepada para jemaah untuk mengisi kasut-kasut mereka.

Hari-hari yang sangat indah, kerana kesemuanya berumba-lumba mengejar pahala!

Dan kemuncak keindahan dan kemanisan beribadah itu dirasai pada malam-malam terakhir Ramadhan, ketika jutaan umat Islam solat berimamkan Imam Sudais dan Imam Maher, dengan bacaan doa qunut yang menggetarkan jiwa dan menggegarkan kota suci Mekah dengan tangisan dari para jemaah solat yang memohon keampunan dari Allah.

Sungguh, aku terasa sayu meninggalkan bulan Ramadhan, dan lebih sayu untuk meninggalkan kota ibadah ini.

Terasa mahu selama-lamanya berada dalam 'bubbles of dream' itu.

Tapi sekembalinya ke Kaherah pada 5 Syawal, 'bubbles of dream' tu bagai diletupkan dan dicucuk dengan jarum oleh akhawat-akhawat yang menanti kepulangan kami. Belum sempat nak melayan rindu dan kesedihan meninggalkan haramain, kami dah disogokkan dengan meeting dan daurah yg super-duper banyak! Akhawat ni ada masalah ini,Adik tu tengah melompat-lompat nak bergerak, akhawat di Malaysia pening-pening mintak tolong itu dan ini.
Segala qadhaya dakwah dan tarbiyyah disogokkan di hadapan kami, untuk dibincangkan dan diberi pandangan.

Tiba-tiba nafasku jadi sesak semula.

Terasa berada dalam dunia yang lain.

Benar, 2 minggu di haramain, membuatkan aku lupa realiti kehidupan yang sebenar.

Dan akhirnya aku terpaksa akur, untuk dikejutkan dari mimpi yang indah ini.

Aku yang memilih jalan ini. Jalan yang dilalui oleh mujahidin terdahulu sebelumku. Jalan yang menuntut masa, tenaga, harta dan seluruhnya.

Kerna kita beriman, bahawa pejuang sejati itu bukannya seperti seorang rahib atau paderi, yang beruzlah mengasingkan diri dari manusia, bertapa di pedalaman hutan atau gunung, kononnya untuk mendekatkan diri kepada Tuhan dan menyucikan diri. Atau dengan kata lainnya bagi muslim, mengasingkan diri dan duduk sepanjang masa di masjid untuk beribadah tanpa menghiraukan dunia sekelilingnya.

Daie dan mujahid sejati itu, medannya adalah bersama manusia. Core bussiness nya adalah menyeru manusia kepada Allah. Ya, kita beriman bahawa daie juga perlukan proses tazkiyah dan penyucian hati. Tapi daie yang sejati itu, menyucikan dirinya dan mencari kekuatan di malam hari, tatkala semua manusia sedang lena, setelah di siang harinya bertungkus-lumus dipenatkan dengan kerja-kerja dakwah dan tarbiyyah.

Kita mengimani, bahawa 'Uzlah' itu bertentangan dengan Islam yang 'mutaharrik' dinamik, sebagaimana yang dididik oleh Rasulullah SAW. Islam didikan Rasulullah SAW Islam amar makruf nahi munkar,berjihad dan berdakwah!

Seperti yang diceritakan oleh Ibnu Mas'ud;

Seorang ahli fiqh dari para tabi'in Kufah yang arif dan bijaksana, Amir Asy-Sya'bi telah meriwayatkan bahawa ada beberapa lelaki telah keluar dari Kufah dan tinggal di pinggir bandar, beribadah di sana. Berita itu telah sampai ke pengetahuan Abdullah bin Mas'ud r.a lalu dia pun datang berjumpa mereka. Orang-orang itu gembira dengan kedatangan beliau.

Tiba-tiba Ibnu Mas'ud berkata kepada mereka: "Apakah yang mendorong kamu berbuat begini?"

Mereka berkata: "Kami ingin lari dari hingar-bingar kelam-kabut orang ramai untuk beribadat."

Lalu kata Abdullah bin Mas'ud: "Jika semua orang berbuat seperti apa yang kamu buat, siapakah yang akan memerangi musuh? Aku tidak akan tinggalkan tempat ini sehinggalah kamu pulang."

Kisah ini diriwayatkan oleh Syeikh ahli hadis Abdullah bin Al-Mubarak.

Seharusnya daie yang sejati itu tidak patut merasa gundah gulana jika tidak dapat meluangkan masa sepanjang hari di atas tikar sejadah, atau tidak dapat memperbanyakkan khatam Al-Quran kerana sibuk dengan urusan dakwah. Kerana yakinlah, jihad di medan dakwah dan mentarbiyyah pemudi-pemudi Islam itu lebih besar pahalanya; seperti yang disebut oleh Rasulullah SAW di dalam Hadis Unta Merah;

لأن يهدي الله بك رجلا واحدا خير لك من حمر النعم
"Sungguh, jika Allah memberi petunjuk kepada seseorang melalui engkau (dakwah engkau) maka itu lebih baik darimu daripada engkau memiliki unta merah."
(Hadis Riwayat Muslim)

atau dalam riwayat lain, "..lebih baik dari dunia dan seisinya."

Unta merah, lambang kekayaan berlipat ganda bagi masyarakat Arab jahiliyyah. Yang mungkin boleh diibaratkan pada zaman ini seperti memiliki Ferarri merah? wallahu a'lam.

Justeru,Yakinlah duhai hati, dakwah yang kau lakukan ini bukan kerja sia-sia, malah ia pekerjaan luar biasa yang mulia! Yang dilakukan oleh setiap Nabi, Rasul dan mukmin terdahulu. Carilah kekuatanmu dengan solat malam,puasa, zikrullah dan tilawah Al-Quran, dengan memelihara amalan mu yang wajib. Tapi janganlah kau tinggalkan manusia dan mengasingkan diri di masjid atau di rumah masing-masing, sekadar meratapi nasib umat Islam, dan membiarkan generasi dan belia Islam dididik dan dibentuk oleh fahaman atheis, sekularisme, komunisme dan materialisme, menjerumuskan belia Islam menjadi rosak dan hidup bertuhankan hawa nafsu serta leka di alam hedonisme!

Kerna kita bukan Ahli Ibadat yang bermain-main. Kita adalah Ahli Ibadat yang bekerja!


sumber inspirasi dan rujukan;
1. kenangan umrah Ramadhan 2011
2. Muntalaq Bab 5; Ahli Ibadah Yang Bermain-main

2 comments:

SuMaiYaH said...

mabruk huda :)

~ Pelaut Rabbani ~ said...

Salam alaik. Perkongsian yang bermakna. Moga Allah kuatkan diri di atas jalan kebaikan ini. :)